Rahang yang Retak

http://www.infogigi.comRahang yang retak menyebabkan rasa sakit dan biasanya mengubah arah gigi mengatup. Seringkali, mulut tidak bisa membuka lebar, atau berubah ke salah satu sisi ketika membuka atau menutup. Kebanyakan keretakan rahang terjadi pada rahang bagian bawah (mandible).

Keretakan pada rahang bagian atas (maxilla) bisa menyebabkan penglihatan ganda (karena otot pada mata sangat dekat berdampingan), mati rasa pada kulit bagian bawah mata (karena cedera saraf), atau tidak rata pada tulang pipi yang bisa dirasakan ketika jari meraba sepanjang pipi.

Setiap kecelakaan yang cukup kuat untuk meretakkan rahang bisa juga melukai tulang belakang pada leher. Pukulan cukup kuat untuk meretakkan rahang bisa juga menyebabkan pingsan atau perdarahan di dalam tengkorak.

READ:  Waktu Perawatan Ortodonti yang Tepat untuk Anak

Jika seseorang menduga rahangnya retak, rahang harus ditopang di tempat dengan gigi secara bersamaan dan tidak bergerak. Rahang bisa ditahan dengan tangan atau lebih disukai dengan perban pembungkus dibawah rahang dan sampai keatas kepala beberapa kali (perban barton).

Orang tersebut diperban harus dengan hati-hati jangan sampai menghentikan pernapasan. Pertolongan medis harus dilakukan segera mungkin karena bisa menyebabkan perdarahan dalam dan gangguan saluran udara.

Dirumah sakit, sebelum rahang retak diobati, sinar-X pada leher seringkali dilakukan untuk mengetahui kerusakan tulang belakang. Rahang bagian atas dan bawah kemungkinan diikat bersamaan selama 6 minggu untuk membiarkan tulang menjadi sembuh.

Selama waktu ini, orang tersebut hanya diperbolehkan untuk minum cairan melalui sedotan. Kebanyakan keretakan rahang bisa diperbaiki melalui operasi pemasangan plat (potongan baja yang disekrup kedalam tulang pada setiap sisi retakan).

Diamkan rahang selama beberapa waktu. Untuk beberapa minggu ke depan, makan makanan yang lembut. Pada anak-anak, beberapa ratak rahang tidak didiamkan.

READ:  Ulser Pada Stomatitis Aphtous Reccurent

Malahan, pengobatan awal memperbolehkan gerakan terbatas, dan kegiatan normal dianjurkan dalam beberapa minggu. Antibiotic biasanya diberikan kepada orang dengan retak campuran-salah satu meliputi gigi atau geraham dan area terbuka yang dapat terkontaminasi seperti mulut.

Selain itu, untuk mengatasi retak rahang dapat digunakan perban Barton. Gunanya untuk menstabilkan rahang untuk sementara waktu setelah retakan.