Menjaga Agar Gigi Tidak Mudah Terbentuk Karang Gigi

Menjaga Agar Gigi Tidak Mudah Terbentuk Karang GigiKarang gigi terjadi karena adanya sisa makanan yang tidak segera dibersihkan. Sisa makanan tersebut akan didemineralisasi oleh bakteri yang berada di dalam mulut. Karang gigi terbagi menjadi dua, suprangingival (di atas gusi) dan subgingival (di bawah gusi).

Daerah yang paling sering terdapat karang gigi yaitu pada gigi depan bawah bagian belakang, gigi geraham atas sebelah pipi, dan pada sekitar gigi lubang yang jarang digunakan untuk makan.

Loading...

Ciri- ciri karang gigi adalah permukaan kasar, berwarna kuning sampai kehitaman, keras dan susah dihilangkan dengan sikat gigi. Sekarang Anda sudah tahu ciri – ciri karang gigi? Jika sudah, saatnya memperhatikan gigi Anda.

Bagaimana mengatasinya? Dengan scaling. Bisa dengan cara manual, yaitu dengan alat logam berujung lengkung, karang gigi dikorek- korek sampai bersih.

READ:  Hati-hati Dalam Memilih Pasta Gigi

Tetapi kalau anda tidak ahli jangan coba sendiri deh, soalnya mungkin nanti bukan karang giginya yang bersih. Malah gusinya yang luka kena alatnya. Cara yang kedua adalah dengan menggunakan alat yang bernama scaller.

Kelebihan alat ini, pekerjaan pembersihan bisa lebih cepat dan halus. Pada umunya, dalam menangani karang gigi, dilakukan kombinasu keduanya. Memang kelihatannya peralatan dokter gigi seperti ini mengeriakn, tetapi ditangan yang ahli, insya Allah semuanya jadi lancar.

Bagaimana menjaga agar gigi kita tidak mudah terbentuk karang gigi? Rajin- rajinlah sikat gigi setelah makan atau berkumur setelah makan dan minum manis serta gosok gigi menjelang tidur.

Terbentuknya karang gigi juga dipengaruhi ole pH air liur (derajat keasaman air liur). Oleh karena itu sebelum karang gigi bertambah banyak, cepatlah periksa dan bersihkan ke dokter gigi anda. Agar gigi sehat sehingga senyum indah Anda tetap mengembang.

READ:  Bagaimana Perawatan Menggunakan Kawat Gigi

Loading...